Foto dan keterangan Matsutake (Tricholoma matsutake)

Matsutake (Tricholoma matsutake)

Sistematik:
  • Jabatan: Basidiomycota (Basidiomycetes)
  • Pembahagian: Agaricomycotina
  • Kelas: Agaricomycetes (Agaricomycetes)
  • Subkelas: Agaricomycetidae
  • Pesanan: Agaricales (Agaric atau Lamellar)
  • Keluarga: Tricholomataceae (Tricholomaceae atau Biasa)
  • Genus: Tricholoma (Tricholoma atau Ryadovka)
  • Pandangan: Tricholoma matsutake (Matsutake)

Sinonim saintifik utama adalah:

  • Baris serpihan;

  • Barisnya jeragat;

  • Tricholoma nauseosum;
  • Mual Armillaria;
  • Armillaria matsutake.

Matsutake (Tricholoma matsutake)

Matsutake (Tricholoma matsutake) adalah cendawan milik keluarga keluarga biasa, genus Tricholoma.

Penerangan luaran cendawan

Matsutake (Tricholoma matsutake) mempunyai badan berbuah dengan topi dan kaki. Dagingnya berwarna putih, dicirikan oleh aroma pedas yang menyenangkan, mirip dengan bau kayu manis. Tutupnya berwarna coklat, dan pada cendawan matang dan terlalu masak, permukaannya retak dan pulpa cendawan putih dapat dilihat melalui celah-celah ini. Dengan diameternya, penutup cendawan ini cukup besar, mempunyai bentuk cembung bulat, tuberkel dengan lebar yang besar jelas kelihatan di atasnya. Permukaan penutup kering, mulanya berwarna putih atau coklat, licin. Kemudian, sisik jenis berserabut muncul di atasnya. Tepi penutup cendawan sedikit ke atas; serat dan kerudung sisa sering kelihatan di atasnya.

Hymenofore badan berbuah diwakili oleh jenis lamellar. Plat dicirikan oleh warna krim atau putih, yang berubah menjadi coklat dengan tekanan yang kuat atau kerosakan. Pulpa cendawan sangat pekat dan padat, memancarkan aroma kayu manis pir, rasanya lembut, dan meninggalkan rasa pahit.

Kaki cendawan cukup tebal dan padat, panjangnya antara 9 hingga 25 cm, dan ketebalannya adalah 1,5-3 cm. Ke arah dasar ia mengembang dalam bentuk kelabu. Kadang-kadang, sebaliknya, ia boleh menyempitkan. Ia dicirikan oleh warna putih dan cincin berserat coklat yang tidak rata. Di atasnya, mekar mekar terlihat, dan bahagian bawah kaki cendawan ditutup dengan sisik berserat kacang-coklat.

Kaki dicirikan oleh warna coklat gelap dan panjang. Sangat sukar untuk mengeluarkannya dari tanah.

Matsutake (Tricholoma matsutake)Habitat dan masa berbuah

Cendawan Matsutake, yang namanya diterjemahkan dari bahasa Jepun sebagai cendawan pinus, tumbuh terutamanya di Asia, China dan Jepun, Amerika Utara dan Eropah Utara. Ia tumbuh di dekat kaki pokok, sering bersembunyi di bawah daun yang jatuh. Ciri khas cendawan matsutake adalah simbiosisnya dengan akar pokok kuat yang tumbuh di kawasan tertentu. Sebagai contoh, di Amerika Utara, cendawan adalah simbiotik dengan pain atau cemara, dan di Jepun - dengan pain merah. Lebih suka tumbuh di tanah yang subur dan kering, membentuk koloni jenis cincin. Menariknya, apabila jamur jenis ini matang, tanah di bawah miselium menjadi putih kerana beberapa sebab. Sekiranya tiba-tiba kesuburan tanah meningkat, persekitaran seperti itu tidak sesuai untuk pertumbuhan Matsutake (Tricholoma matsutake). Ini biasanya berlaku apabila bilangan dahan dan daun tua yang jatuh bertambah.

Matsutake berbuah bermula pada bulan September dan berterusan hingga Oktober. Di wilayah Persekutuan Rusia, kulat jenis ini tersebar luas di Ural Selatan, Ural, Timur Jauh dan Primorye, Siberia Timur dan Selatan.

Matsutake (Tricholoma matsutake) adalah agen pembentuk mikorrhizal dari oak dan pinus, yang terdapat di hutan oak-pinus dan hanya hutan pinus. Mayat kulat hanya terdapat dalam kumpulan.

Kebolehtukaran

Cendawan Matsutake (Tricholoma matsutake) boleh dimakan, dan anda boleh menggunakannya dalam bentuk apa pun, baik mentah dan rebus, rebus atau goreng.Cendawan dicirikan oleh rasa tinggi, kadang-kadang acar atau asin, tetapi lebih kerap dimakan segar. Boleh dikeringkan. Bubur badan berbuah elastik, dan rasanya spesifik, seperti aroma (matsutake berbau seperti resin). Ia sangat dihargai oleh gourmets. Matsutake boleh dikeringkan.

Spesies serupa, ciri khas dari mereka

Pada tahun 1999, para saintis dari Sweden, Danell dan Bergius, melakukan kajian yang memungkinkan untuk menentukan dengan tepat bahawa Tricholoma nauseosum cendawan Sweden, yang sebelumnya dianggap sama dengan spesies yang serupa dengan matsutake Jepun, sebenarnya adalah spesies cendawan yang sama. Hasil rasmi DNA perbandingan memungkinkan peningkatan yang signifikan dalam jumlah eksport pelbagai cendawan ini dari Scandinavia ke Jepun. Sebab utama permintaan produk tersebut adalah rasanya yang enak dan aroma cendawan yang enak.