Gambar dan keterangan cendawan kurva (Agaricus abruptibulbus)

Cendawan kurva (Agaricus abruptibulbus)

Sistematik:
  • Jabatan: Basidiomycota (Basidiomycetes)
  • Pembahagian: Agaricomycotina
  • Kelas: Agaricomycetes (Agaricomycetes)
  • Subkelas: Agaricomycetidae
  • Pesanan: Agaricales (Agaric atau Lamellar)
  • Keluarga: Agaricaceae (Champignon)
  • Genus: Agaricus (Champignon)
  • Pandangan: Agaricus abruptibulbus (Curve Champignon)

atau

Champignon mengangguk jelas

Champignon lengkung

Tudung cendawan ini berdiameter 7-10 cm, pada mulanya ia kelihatan seperti loceng tumpul, dan kemudian kerucut terpotong dengan piring tertutup dan tepi melengkung. Lama kelamaan, dia menjadi sujud. Permukaan topi berwarna sutera, putih atau krim (ia memperoleh warna oker dengan usia). Di tempat kerosakan atau ketika ditekan, ia berubah menjadi kuning.

Kulat mempunyai plat nipis, kerap, longgar, yang pada mulanya mempunyai warna putih, kemudian berubah menjadi merah-coklat, dan pada akhir tempoh pertumbuhan menjadi hitam-coklat. Serbuk spora berwarna gelap, berwarna coklat.

Champignon lengkung mempunyai kaki silinder rata dengan diameter sekitar 2 cm dan tinggi hingga 8 cm, mengembang ke arah dasar. Batangnya berserat, dengan pangkal nodul, menjadi berongga seiring bertambahnya usia, warnanya serupa dengan penutup dan juga berubah menjadi kuning ketika ditekan. Cincin pada batangnya berlapis tunggal, tergantung, lebar dan nipis.

Cendawan ini terdiri dari bubur lebat berdaging, kekuningan atau putih, sedikit menguning pada potongan, dengan bau khas anise.

Champignon lengkung

Tumbuh di hutan konifer dari pertengahan musim panas hingga Oktober. Ia suka tumbuh di lantai hutan, sering dijumpai dalam kumpulan, tetapi kadang-kadang spesimen tunggal dapat dijumpai.

Ia adalah cendawan lazat yang boleh dimakan , dalam rasanya tidak kalah dengan jamur sawah dan digunakan dengan cara yang sama (pada kursus pertama dan kedua, direbus, acar atau asin).

Champignon lengkung dalam penampilannya menyerupai bangku pucat, tetapi tidak seperti itu, ia mempunyai bau aniseed yang kuat, tidak ada volva di pangkal, dan bintik-bintik kekuningan terbentuk ketika ditekan. Lebih sukar untuk membezakannya dari ladang champignon; hanya tempat penyebaran (hutan konifer) dan permulaan masa berbuah dapat berfungsi sebagai ciri khas.