Foto dan keterangan chanterelle kelabu (Cantharellus cinereus)

Chanterelle kelabu (Cantharellus cinereus)

Sistematik:
  • Jabatan: Basidiomycota (Basidiomycetes)
  • Pembahagian: Agaricomycotina
  • Kelas: Agaricomycetes (Agaricomycetes)
  • Subkelas: Incertae sedis (tidak ditentukan)
  • Pesanan: Cantharellales
  • Keluarga: Cantharellaceae (Chanterelle)
  • Genus: Cantharellus (Fox)
  • Pandangan: Cantharellus cinereus (Gray chanterelle)

Sinonim:

  • Corong berliku

  • Craterellus sinuosus

Kelabu Chanterelle

Chanterelle kelabu (Craterellus sinuosus)

Topi:

Berbentuk corong, dengan tepi bergelombang yang tidak rata, diameter 3-6 cm. Permukaan dalamannya licin, kelabu-coklat; bahagian luar ditutup dengan lipatan yang lebih ringan menyerupai piring. Buburnya nipis, berserat getah, tanpa bau dan rasa yang pasti.

Lapisan yang mengandungi spora:

Dilipat, berlapis-lapis, ringan, abu-abu, sering dengan mekar ringan.

Serbuk spora:

Keputihan.

Kaki:

Dengan lancar berubah menjadi topi, melebar di bahagian atas, tinggi 3-5 cm, ketebalan hingga 0,5 cm. Warna abu-abu, abu, coklat kelabu.

Sebar:

Chanterelle kadang-kadang dijumpai di hutan lebat dan bercampur dari akhir Julai hingga awal Oktober. Selalunya tumbuh dalam tandan besar.

Spesies serupa:

Chanterelle kelabu (hampir tidak) kelihatan seperti corong berbentuk tanduk (Craterellus cornucopiodes), yang tidak mempunyai lipatan seperti plat (selaput dara sebenarnya licin).

Kebolehgunaan:

Dimakan , tetapi sebenarnya cendawan tanpa rasa (serta chanterelle kuning tradisional - Cantharellus cibarius).

Kenyataan

Namun, jelas mengapa saudara-mara abu-abu chanterelle, walaupun sebarannya agak luas, tidak begitu menarik perhatian masyarakat umum. Mereka sangat asing. Mata tidak ada yang menarik - tidak ada analog. Corong berbentuk tanduk (Craterellus cornucopiodes) yang saya cari secara khusus selama beberapa tahun, walaupun saya hampir berjalan di atasnya. Melihat buat pertama kalinya chanterelle kelabu, Saya lewat - kemudian, mengesyaki ada sesuatu yang tidak kena, saya kembali, melihatnya kali kedua, dan sekali lagi hampir berlalu. Ini entah bagaimana tidak dapat difahami. Seolah-olah gipsi dengan beruang melangkah keluar dari landasan pesawat pemerintah dan bukannya Putin. Sukar untuk memikirkan perkara seperti itu.