Foto dan keterangan kotoran Romagnesi (Coprinopsis romagnesiana)

Kotoran Romagnesi (Coprinopsis romagnesiana)

Sistematik:
  • Jabatan: Basidiomycota (Basidiomycetes)
  • Pembahagian: Agaricomycotina
  • Kelas: Agaricomycetes (Agaricomycetes)
  • Subkelas: Agaricomycetidae
  • Pesanan: Agaricales (Agaric atau Lamellar)
  • Keluarga: Psathyrellaceae
  • Genus: Coprinopsis
  • Pandangan: Coprinopsis romagnesiana (Dung Romanesi)

Kotoran Romagnesi (Coprinopsis romagnesiana)

Kumbang tahi Romanesi dapat disebut sejenis analog dari kumbang kotoran abu-abu yang terkenal, hanya dengan bersisik yang lebih jelas. Kumbang kotoran abu-abu mempunyai topi kelabu dengan beberapa sisik kecil di tengahnya, dan kumbang kotoran Romagnesi dihiasi dengan jelas dengan sisik coklat atau oren-coklat. Seperti kumbang kotoran lain, lempeng kumbang tahi Romagnesi berubah menjadi hitam seiring bertambahnya usia dan akhirnya cair, mewujudkan lendir tinta.

Penerangan:

Ekologi: Saprophyte tumbuh dalam kelompok pada tunggul pokok atau akar yang reput di sekitar tunggul pokok.

Berlaku pada musim bunga dan musim panas, terdapat bukti bahawa dua tempoh berbuah adalah mungkin: April-Mei dan sekali lagi pada bulan Oktober-November, mungkin tumbuh pada musim panas ketika cuaca sejuk atau di kawasan sejuk.

Topi: Diameter 3-6 cm, pada jamur muda dengan bentuk bujur atau ovoid yang betul, mengembang dengan kematangan, memperoleh bentuk berbentuk lonceng atau cembung luas. Ringan, keputihan hingga krem, ditutup padat dengan sisik berwarna coklat, coklat, oren-coklat. Semasa timbangan tumbuh, sisiknya sedikit berubah, tetap lebih padat di bahagian tengah penutup.

Pinggan: Mematuhi atau bebas, agak kerap, berwarna putih pada cendawan muda, dengan permulaan autolisis memperoleh warna ungu-hitam, akhirnya cair, berubah menjadi "tinta" hitam.

Kaki: Ketinggian 6-10 cm, menurut beberapa sumber hingga 12 cm, dan tebal hingga 1,5 cm. Putih, keputihan, putih, berongga pada kulat dewasa, berserabut, rapuh, sedikit puber. Mungkin sedikit pengembangan ke bawah.

Pulpa: sangat nipis di tutup (kebanyakan penutupnya adalah pinggan), berwarna putih.

Bau dan rasa: tidak jelas.

Coprinopsis romagnesiana

Kebolehtukaran: Cendawan dianggap boleh dimakan (boleh dimakan secara bersyarat) pada usia muda, sehingga piring mulai berubah menjadi hitam. Mengenai kemungkinan ketidaksesuaian dengan alkohol yang terdapat pada kumbang kotoran kelabu: tidak ada data yang boleh dipercayai.

Spesies serupa :

Kumbang kotoran kelabu (Coprinus atramentarius) dalam penampilan, tetapi secara umum mirip dengan semua kumbang kotoran, mengakhiri jalan hidupnya dengan berubah menjadi noda tinta berlendir.